Senin, 18 Februari 2008

NYARIS JADI TUMBAL PESUGIHAN LAUT UTARA

Penulis : Didin Slesa


Ombak yang datang silih berganti mulai menjilati kedua kaki Yati. Sementara dua bocah kecil itu terus menarik-narik tangan Yati hingga ke laut.....

Kisah mistis ini terjadi pada bulan Oktober 2003. Sebuah peristiwa yang menjadi perbincangan hangat dikalangan warga masyarakat desa Kalibondan. Kemudian penulis sengaja menyamarkan beberapa nama pelaku peristiwa dan nama desa, semata-mata demi menjaga agar tidak terjadi dampak negatif yang tidak diinginkan.
Begini kisah mistisnya. Sudah menjadi tradisi di desa Kalibondan jika ada hajatan pengantin, selalu diadakan acara Tilikan, sebuah ritual bertemunya pengantin pria dengan pengantin wanita yang dihadiri tamu undangan dari pihak pengantin pria ataupun sebaliknya. Malam itu mbak Yati beserta beberapa tetangganya telah berkumpul di rumah bapak Tasno. Mereka memang berniat menghadiri undangan Tilikan dari keluarga pak Tasno yang sedang "ngunduh mantu". Setelah tamu undangan komplit, rombongan pun berangkat menuju lokasi. Pukul 19.15 WIB iring-iringan mobil pengantin melaju menuju kampung Batang, ke rumah pengantin putri.
Sejak semula, sebelum berangkat menuju ke rumah pak Tasno, Yati sudah merasakan betapa seluruh tubuhnya terasa lemas bagai tak bertulang. Namun karena keluarga pak Tasno itu masih tetangga dekat, juga karena Yati sering kali membantu bersih-bersih di rumahnya, akhirnya diapun berangkat ke acara Tilikan tersebut.
Tak kurang dari setengah jam, iring-iringan mobil pengantin pun tiba di Batang, masuk gang, lantas sampailah di rumah besan pak Tasno. Gemerlap lampu neon serta suara hingar bingar dari sound system menambah meriah acara Tilikan. Kursi-kursi plastik tertata rapi berjajar di halaman rumah megah milik H. Sodiq (besan pak Tasno). Dan begitu rombongan turun dari mobil mereka segera dipersilahkan duduk oleh penerima tamu.
Acara demi acara berjalan runtut dan lancar. Setelah acara serah terima pengantin selesai, sesaat acara dihentikan untuk acara makan-makan. Disinilah kehebohan terjadi. Yati yang malam itu merasa tak punya nafsu makan segera memberikan suguhannya kepada Sumi, tetangganya yang ikut dalam rombongan Tilikan.
Namun dia merasa ada keanehan yang teramat sangat. Tiba-tiba tangan kanannya terasa kejang, seolah tak mampu digerakkan. Begitupun saat tangan kirinya disodorkan untuk memberikan snack pada Rini, mendadak tangan kiri Yati bagai terserang kram. Pandangan Yati pun seketika gelap, dia sudah tak ingat apa-apa lagi. Mak Yati pingsan.
Melihat kondisi Yati yang mendadak pingsan, tentu saja membuat panik orang-orang yang duduk di sebelah kanan-kiri serta depan belakangnya. Dalam sekejap suasana pun kacau balau. Mereka segera memberikan pertolongan sebisanya kepada Yati.
Kalau di alam nyata tubuh Yati menjadi sosok yang harus diberi pertolongan, sementara itu di alam bawah sadar Yati sudah lain acara. Saat itu Yati merasakan betapa tiba-tiba dia ingin kencing, kebelet sekali. Tak berapa lama datanglah nenek-nenek yang mirip tetangganya. Oleh nenek tua itu tangan Yati dibimbing masuk kamar mandi. Di dalam kamar mandi tersebut Yati melihat sebuah belanga besar berwarna hitam dengan air yang terisi hanya setengahnya saja.
Belum juga Yati sempat melaksanakan hajatnya, tiba-tiba nenek tua yang mengantarnya ke kamar mandi, mendadak mencengkeram rambutnya. Dengan kasar dan sekuat tenaga nenek tua tadi segera membenam-benamkan kepala mbak Yati ke dalam belanga yang berisi air. Mbak Yati yang tidak menyangka bakal diperlakukan sekasar itu tentu saja jadi gelagapan. Berkali-kali teriakan minta ampunnya tidak digubris oleh sang nenek. Barulah setelah dalam keadaan lemas karena berkali-kali kepalanya dicelup-celupkan ke dalam air, Yati merasakan seperti ada kekuatan aneh yang menepuk punggungnya.
"Pulanglah, belum saatnya kamu kemari!"
Yati celingukan mencari asal suara dan tepukan tadi. Namun tak ada seorangpun di situ. Bahkan nenek tua yang berbuat brutal atas dirinya pun telah raib. Perlahan Yati membuka matanya. Seiring dengan itu alam sadarnya pun terkuak. Dia menjadi bingung ketika ternyata dirinya menjadi pusat perhatian pada acara Tilikan pengantin itu. Apa yang telah terjadi, dimana aku, batin Yati ditengah kebingungannya.
Beruntung sekali saat itu salah satu dari rombongan keluarga pak Tasno ada seorang yang mumpuni tentang ilmu kebatinan. Dia bernama pak Kholil. Kemungkinan juga suara tanpa rupa yang menyuruh Yati pulang adalah doa ataupun mantera dari pak Kholil. Maka setelah Yati sadar, pak Kholil segera memerintahkan salah seorang sopir untuk mengantarkan Yati pulang ke rumahnya.
Keesokkan harinya, Yati menjalani kehidupannya sebagaimana biasa. Pagi-pagi telah berangkat ke sungai untuk mencuci pakaian-pakaian milik tetangganya, karena memang disamping membantu di rumah pak Tasno, dia juga "nyambi" buruh mencuci pakaian. Maklum kehidupan Yati tergolong orang yang pas-pasan. Jika tidak bekerja seperti itu, darimana ia dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dan keluarganya.
Siang beranjak sore dan malam pun tiba. Selepas Isya, karena rasa penat yang teramat sangat, Yati berangkat tidur. Dalam tidurnya itulah, Yati sempat bermimpi aneh. Dia merasa didatangi oleh dua bocah kecil yang menarik-narik tangannya. Kedua bocah itu memaksa Yati untuk terus berjalan mengikuti mereka. Hingga akhirnya ketiganya sampai di Bo'om Batang. Sebuah tempat pelelangan ikan di pesisir utara kota Batang.
Yati tercekat. Dia hanya bisa menangis tersedu, melihat hamparan pasir dan air laut yang terbentang di depannya. Ombak yang datang silih berganti mulai menjilati kedua kakinya. Sementara kedua bocah kecil itu terus menerus menarik-narik tangannya. Mendadak bayangan suami dan anaknya berkelebat di pelupuk matanya.
"Akan dibawa kemana saya ini!?" Teriak Yati sambil mengibaskan tangannya.
"Sudah diam. Kamu harus ikut kami menghadap ibu Ratu," kata salah seorang bocah itu.
"Tidak..... aku tidak mau."
Yati semakin meronta dan tangisannya pun semakin keras. Beruntung sekali, saat itu suami Yati yang sedang nonton TV mendengar tangisan kerasnya.
"Heh....... bangun........ bangun!" Kang Tono menggoyang-goyangkan tubuh istrinya. Yati tergeragap dan membuka matanya. Astaqhfirullah!
"Kamu kenapa, Yat?" Tanya Tono cemas.
"Aku....... aku diajak pergi oleh dua bocah kecil, kang," kata Yati gagap disela isak tangisnya yang masih tersedu.
Yati lantas menceritakan mimpi yang barusan dialaminya. Dan lebih beruntung lagi, ternyata Tono meskipun sedikit dia punya ilmu penangkal agar gangguan dari makhluk-makhluk gaib yang mengganggu istrinya tidak datang lagi. Setelah dibacakan mantra penangkal oleh sang suami, akhirnya Yati dapat tidur pulas.
Benarkah Yati hampir saja menjadi tumbal pesugihan Haji Sodiq? Entahlah, menurut penuturan beberapa orang yang sempat menolong Yati dikala dia sedang pingsan, saat itu ada seorang tetangga Haji Sodiq yang sempat berteriak.
"Masya Allah, kok kejam sekali sih."
Kemungkinan sekali seseorang tadi paham betul dengan latar belakang dan kehidupan Haji Sodiq. Benar atau tidaknya kita kembalikan saja kepada Allah SWT. Allah Maha Tahu apa yang diperbuat hamba-hambaNya.
Penulis menurunkan kisah ini, semata-mata hanya sekedar menyampaikan kisah yang dialami Yati agar dapat dijadikan pengalaman dan guru bagi pembaca yang budiman. Begitupun penulis tak berani menyimpulkan, benarkah Haji Sodiq telah bersekutu dengan iblis atas kekayaan yang dimilikinya? Sebab jika kesimpulan itu salah, hanya akan menjdi fitnah belaka.